Senin, 24 Juni 2013

Saya, Papa, dan Musik


           Sejak kecil, saya tak bisa lepas dari musik. Rasanya kurang asyik kalau sehari tanpa menyimak alunan musik di rumah kami. Kalau saya bernostalgia sejenak ke masa lalu, terbayang di ingatan saya tentang kebiasaan Papa yang juga pecinta musik dan lagu. Papa saya yang punya hobi menyanyi kerap memanjakan kami, kedua anaknya dengan alunan musik dari permainan gitar dan lantunan suaranya yang khas. Tidak sampai di situ, musik dan lagu dari koleksi kaset Papa juga sering mengisi dan meramaikan rumah kami. Di tahun-tahun 80 – 90an itu seolah menikmati musik dan lagu lewat kaset sudah seperti berada di dalam gedung pertunjukan musik.
Foto: Koleksi pribadi
        Dulu, di dinding kamar tidurnya, Papa menyusun semua koleksi kaset-kaset itu dengan rapi. Sebagian besar musik dan lagu dari isi di kaset itu menjadi akrab di telinga saya, karena memang terdengar asyik dan selalu memacu semangat. Dan, saya pun hapal hampir semua lagu lama/nostalgia yang suka diputar Papa dari kaset itu. Seperti lagu-lagu Broery Marantika, Bob Tutupoli, Titik Puspa, Grace Simon, bahkan sampai lagu-lagu melayunya P. Ramlee. Saking terbiasanya, seolah tak lengkap jika sehari saja saya tidak mendengarkan musik dari tape recorder kami waktu itu. Kata Papa, musik yang asyik itu bisa membuat orang awet muda. Saya percaya itu, karena di usianya yang sudah 74 tahun saat ini papa saya masih bisa menyanyikan lagu-lagu lawas itu dengan baik.
        Selain menikmati koleksi musik dan lagu jadul dari kaset-kaset Papa, saya juga jadi ikut-ikutan mengoleksi kaset yang berisikan musik dan lagu-lagu pop kesukaan saya. Semakin bertambahlah koleksi kaset kami di rumah. Dan, semuanya original (asli).
Saya dan koleksi kaset jadul, di Citra Buana Fm, Medan (1992)
         Kebiasaan ini akhirnya terus berkembang mengisi hari-hari saya, bahkan melekat hingga sekarang setelah saya menjadi ibu dari sepasang anak yang juga gemar bermusik. Keduanya bisa memainkan gitar dengan baik. Keluarga kami memang pencinta musik sejati. Terutama saya, rasanya tak bisa dipisahkan dari musik. Dan, musik yang asyik bagi saya adalah beraliran pop. Menurut saya musik dengan aliran pop itu lebih mudah dipahami. Saya bisa terhanyut saat menikmatinya. Baik musik pop dari dalam dan luar negeri asal pas di telinga, pasti saya dengarkan dan resapi.
Sebagian kecil koleksi VCD dan DVD kami yang asli
       Sekarang dunia saya adalah dunia penulis. Dalam melakukan kegiatan menulis, tentu saja saya tak bisa lepas dari alunan musik. Di kala mood saya dalam menulis tiba-tiba menurun, alunan musik lah yang membantu memicu semangat itu kembali. Untuk memacu semangat menulis itu biasanya saya memilih musik dengan beat yang lumayan kencang. Biasanya setelah itu, ide-ide yang membeku seketika mencair dan mengalir begitu saja. Musik semakin menjadi bagian penting dalam menemani hari-hari saya. Baik di kala gundah maupun di saat senang, musik selalu menjadi pelengkap hari-hari saya. 
Saya dan musik, tak terpisahkan
      Kembali bernostalgia ke masa-masa saya masih single alias belum berumah tangga, saya pernah bekerja di radio swasta di kota kelahiran saya (Medan) selama kurang lebih tujuh tahun. Sejak bekerja di radio tersebut, kebiasaan membeli kaset original lama-kelamaan tak pernah lagi saya lakukan. Untuk apa membeli kalau semua lagu yang ingin saya nikmati tersedia di radio tersebut alias gratis? Kapan saja saya mau, saya bisa menikmatinya. Apalagi ketika sesama teman di radio itu menawarkan untuk merekam lagu-lagu favorit ke dalam kaset kosong. Jadilah koleksi kaset rekaman saya berisi lagu-lagu dari beberapa penyanyi idola saya waktu itu. Mulai dari Titi DJ, Ruth Sahanaya, sampai KLA Project menjadi koleksi favorit. Tapi, sayangnya semua tak lagi original.
Kaset jadul asli yang tersisa. (Foto: Koleksi pribadi)

Di Radio Citra Buana inilah dulu saya menikmati musik-musik asyik itu.
        Seiring dengan berjalannya waktu, saya semakin sadar kalau apa yang sudah saya lakukan itu tidak benar. Merekam ulang sendiri lagu-lagu dari beberapa kaset asli ke dalam kaset kosong secara gratis sama saja artinya dengan membajak dari sumber aslinya. Meskipun dengan alasan menghemat pengeluaran karena tak lagi membeli kaset-kaset original yang harganya sedikit lebih mahal, tetap saja itu namanya pembajakan dan ilegal. Di mana letak asyiknya kalau koleksi musik saya bersumber dari yang tidak legal? Seperti pencuri saja rasanya. Akhirnya pelan-pelan saya menghentikan kebiasaan itu.
     Semakin hari industri musik semakin berkembang mengikuti perkembangan teknologi. Kaset yang diputar melalui tape recorder pun lambat laun semakin punah. Kualitasnya yang kalah jauh tergeser oleh munculnya VCD, CD, dan DVD. Tapi, justru kemunculan VCD, CD, dan DVD ini semakin memicu tindakan pembajakan. Lagu-lagu dan musik bisa dimiliki dan dinikmati hanya dengan cara men-download-nya di internet. Tindakan ini tak jauh berbeda dengan apa yang pernah saya lakukan 23 tahun silam meskipun dengan materi yang berbeda. Sekali lagi, itu tak dibenarkan, tapi justru semakin banyak orang yang melakukannya.
     Kecintaan saya terhadap musik sudah semestinya tak dinodai dengan hal-hal yang tidak legal. Musik yang bisa dinikmati secara legal akan lebih mengasyikkan. Setidaknya saya menjadi bagian (mungkin bagian kecil dari masyarakat) yang mampu menghargai kerja keras para pemusik sampai mereka bisa mengeluarkan album tersebut. Hal itu bukanlah proses yang mudah dan murah seperti gampangnya kita men-download karya-karya mereka tanpa membayar serupiah pun.
      Masalah pembajakan ini sudah sering jadi pembahasan di industri musik, namun bertambah marak saja dan semakin sulit dihentikan. Bahkan ketika saya mendapat kesempatan untuk hadir di acara Silaturahmi Komunitas Anak Langit, Kumpulan Emak Blogger, dan Relawan TIK (Teknologi Informasi Komunikasi), Minggu, 16 Juni 2013 lalu, masalah ini kembali menjadi bahan diskusi yang lumayan hangat. Acara yang berlangsung di Demang Cafe, Sarinah itu kembali menjadi pengingat bagi saya pada masa-masa silam.
Silaturahmi Komunitas Anak Langit, KEB, dan Relawan TIK
         Di kesempatan itu, Pak Usman (Pimpinan Langit Musik) memberikan informasi bahwa Langit Musik merupakan Digital Music Store yaitu layanan dari Telkomsel untuk pelanggannya yang bertujuan melindungi musik Indonesia dari pembajakan dengan cara membeli lagu-lagu original para musisi di Langit Musik itu sendiri.
             Langit Musik telah  mampu menyediakan fasilitas layanan untuk mengunggah lagu melaluli www.langitmusik.com. Sebanyak 800.000 lagu Indonesia dan Barat bisa diunggah dengan hanya membayar Rp10.000,- saja per bulan. Lagu-lagu itu bisa diunggah melalui Mobile Application (Android dan Blackberry), website, dan WAP (Wireless Application Protocol). Wow! Murah banget ya? Semoga niat baik ini bisa mencerahkan masyarakat pecinta musik.
           Sekali lagi, dengan memilih jalan legal dalam menikmati musik yang asyik, saya bisa dengan bangga mengatakan bahwa musik adalah bagian dari hidup saya karena saya tak ikut menodai hak cipta dan kerja keras para musisi itu seperti saat papa saya mencontohkan kepada kami dengan mengoleksi kaset-kaset originalnya.[]


Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba "Blog Music Competition " bersama Langit Musik dan Kumpulan Emak Blogger

23 komentar:

  1. Saya juga suka musik, malah pernah bercita2 jadi penyanyi hehehe
    salam kenal :)

    BalasHapus
  2. Dulu di masa-masa sekolah, saya juga sempat bermimpi jadi penyanyi, punya album, dan ngetop, Mbak. Tapi, sampai sekarang mimpi itu hanya sebatas manggung-manggung kecil sajalah akhirnya, cukup sebagai pelepas hobi dan kecintaan pada musik. Salam kenal kembali ya. Makasih sudah berkunjung. ;)

    BalasHapus
  3. Jadi kangen sama zaman dulu kalau lihat kaset-kaset ituuuu ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau pulang ke Medan, aku sempatkan bernostalgia, Haya. :)

      Hapus
  4. satu selera dengan saya Mak...sukses lombanya yaa..

    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, makasih ya Mak. :)

      Hapus
  5. menurun ke anak juga ya mbak cinta musiknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak... malah sekarang lebih jago anaknya. :)

      Hapus
  6. Pengen denger suara mak Wylvera lagi nyanyi ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, kapan aku diundang? Hahahaha.... ;)

      Hapus
  7. Balasan
    1. Thank you, Jal. Ssstt... sory ya diganggu pagi-pagi kemarin itu. :)

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  9. Ya ampun koleksinyaaa, keren bangetttt makk ^^

    #jadulmodeOn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya Mak. Nggak cuma covernya aja yang jadul, mutu suaranya juga ni. ;)

      Hapus
  10. Met siang Mak cantik, juri visited nih. Trimakasih sudah berpartisipasi di dalam lomba menulis blog "Musik Yang Asyik", ya. Sukses selalu untuk kita semua. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat sore Ibu Juri yang smart dan baik hati. Terima kasih sudah dikunjungi, maaf kesorean balasnya. Aamiin, sukses juga buat para juri ya, Mak. :)

      Hapus
  11. Selamat udah menang ya mba Wik, keren kumplit dan menginspirasi tulisannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, makasih Mbak Uniek. :)

      Hapus
  12. selamat udah jadi juara ya mb Wik, tulisannya detail n keren euy ;)

    BalasHapus
  13. Selamat ya mbak....:) tambah semangat nulisnya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya. Iya, semoga bisa menambah tulisan-tulisan lainnya di sini. :)

      Hapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...