Selasa, 18 November 2014

Rinso Cair Bikin Saya Berani Mengucek Pakaian Kotor


Pekerjaan rumah tangga yang paling saya takuti adalah mencuci pakaian. Dari sebelum menikah pun saya paling ogah melakukannya kecuali terpaksa sekali. Begitu pula ketika sudah menikah hingga punya dua anak. Kalau asisten rumah tangga sakit atau cuti, saya lebih memilih membawa pakaian kotor ke tukang laundry pakaian. Atau membiarkan pakaian kotor itu digilas oleh mesin cuci. Saya tidak peduli hasilnya bersih maksimal atau tidak. Manja ya? Tapi begitulah kenyataannya. Pokoknya saya tidak nyaman kalau disuruh mencuci pakaian.
Lalu, apa sih alasan yang membuat saya takut melakukan pekerjaan mencuci pakaian kotor ini? Telapak tangan saya sensitif sama deterjen. Apalagi kalau kandungan deterjennya tajam ke kulit tangan. Telapak tangan saya langsung meregang dan kasar malah cenderung terkelupas. Tentu saja ini berdampak pada penampilan dong. Enggak enak banget kalau tiba-tiba harus bersalaman dengan seseorang lalu dia mengernyit karena seperti memegang kulit bersisik. Hiii....
Dua varian Rinso Cair pilihan saya (dokpri)

Senang sekali rasanya ketika ketakutan saya akhirnya berakhir juga. Lho, kok bisa berubah drastis ya?  Perubahan itu terjadi karena saya telah menemukan produk istimewa dari Rinso. Nama varian produk yang telah menghilangkan ketakutan saya itu adalah RinsoMolto Ultra Cair dan Rinso Anti NodaCair.
Sejak saat itu jika tidak ada asisten yang biasa saya panggil “Mbak”, maka produk inilah yang menyelamatkan tumpukan pakaian kotor keluarga saya. Saya bergantian memakai kedua produk tersebut. Setiap selesai menggunakan saya langsung merasakan manfaatnya. Karena itu saya pun menyuruh Si Mbak untuk beralih ke Rinso Cair ini. 
Lihat! Telapak tangan saya tetap halus dan mulus. (dokpri)



Awalnya sedikit susah mengajak Si Mbak beralih. Maklumlah, dia sudah terbiasa menggunakan deterjen bubuk selama ini. Alasan utama yang diajukannya adalah kesulitan untuk menakar banyaknya Rinso Cair yang akan dipakai. Lalu yang kedua dia takut kalau busanya tidak sebanyak deterjen bubuk. “Takutnya kurang bersih, Bu,” begitu katanya menunjukkan rasa khawatir.
Kekhawatiran Si Mbak ini bukan tanpa alasan juga sebenarnya. Sebelumnya saya sering mengeluh melihat hasil cuciannya. Terutama pakaian sekolah dan baju kerja suami yang berwarna putih. Warna gelap atau kuning di bagian kerah dan ketiak tidak bisa hilang sempurna. Meskipun Si Mbak sudah memakai pemutih tetap saja tersisa warna yang membedakan dari warna aslinya. Belum lagi sesekali bau apek pada pakaian masih tertinggal samar-samar jika tidak sempurna kering saat dijemur pada musim penghujan.

 
Saya saat mencuci dengan Rinso Cair (dokpri)
 
Tidak semua deterjen mampu menghilangkan noda dan bau yang membandel pada pakian kotor. Setelah menggunakan kedua produk Rinso Cair secara bergantian, saya melihat perubahan nyata pada pakaian yang berwarna putih. Warna gelap dan menguning di bagian kerah dan ketiak tidak lagi terlihat. Bahkan untuk kaus kaki anak-anak saya pun bagian telapak kakinya bisa dibersihkan dengan sempurna.
Setelah disetrika harumnya tetap menyegarkan (dokpri)
Saya pun memberikan petunjuk kepada Si Mbak. Untuk mencuci sekitar 20 pakaian kotor cukup dengan 1 tutup botolnya saja. Bahkan saya juga menjelaskan mengapa saya beralih ke Rinso Cair ini. Selain tidak tajam di telapak tangan, Rinso Cair 800ml bisa digunakan untuk sekitar 20 kali mencuci. Hemat banget ‘kan? Si Mbak pun ikut membuktikannya. “Lebih bersih ya, Bu!” ujarnya akhirnya mengakui.

Keunggulan Rinso Cair
Rinso Cair memang merupakan deterjen cair yang diformulasikan untuk menghilangkan noda dua kali lebih efektif. Ditambah sentuhan keharuman yang menyegarkan dan tahan lama. Tak perlu khawatir kalau sewaktu-waktu lupa memakai parfum ketika bepergian. Serius lho!

Inilah beberapa manfaat yang saya rasakan dari pemakaian kedua varian dari produk Rinso ini:
  1. Lebih hemat dan tentu saja ini menjadi faktor utama yang selalu menjadi perhatian para ibu rumah tangga, termasuk saya dong.
  2. Saat merendam, kandungannya meresap sempurna ke dalam serat kain.
  3. Mampu menghilangkan noda pakaian dua kali lebih efektif dibanding deterjen lain.
  4. Keharuman parfum eksklusifnya membuat pakaian selalu segar setelah kering.
  5. Menjaga warna pakaian tetap cerah dan tidak memudar.
  6. Tidak meninggalkan sisa butir-butir deterjen setelah proses pencucian seperti ketika menggunaka deterjen bubuk.
  7. Yang paling penting buat saya adalah kandungannya terasa lembut di tangan sehingga membuat saya nyaman setelah menggunakannya.
Untuk yang kepengin mencoba dan beralih ke Rinso Cair ini, ada beberapa kemasan yang tersedia. Kemasan isi ulang 400ml, 800ml, dan kemasan sachet 45ml. Sementara untuk kemasan botol ada yang 525ml dan 1000ml. Untuk harga pun relatif terjangkau. Jangan takut kemahalan deh. Untuk ukuran botol yang terbesar saja harganya hanya sekitar Rp.15.000,-. Jadi bisa dikira-kira untuk harga ukuran di bawahnya.
Kesimpulannya, saya sangat puas melihat hasil yang diberikan oleh kedua Rinso Cair ini. Mengucek rendaman pakaian kotor seember pun menjadi jauh lebih nyaman.Tak ada lagi rasa takut kalau-kalau telapak tangan saya jadi kasar dan pecah-pecah sehabis mencuci. [Wylvera W.]

37 komentar:

  1. Saya juga makin jatuh cinta sama detergent cair satu ini Kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku aja yang alergi nyuci sejak pakai rinso cair ini aman-anam aja lho. :)

      Hapus
  2. Iya Mak, memang lebih bersih dan jadi lebih hemat air :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak. Makanya aku jatuh hati dan gak takut ngucek-nguceknya. :)

      Hapus
  3. Ya ampunn videonya baguss, informatif bangettt. Jarang-jarang ada yang mau lepas jaim lagi ngucek qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiih, dipuji sama Suhu jadi pengin terbang ih. *_-

      Hapus
  4. tulisan ini pesan sponsor atau pengalaman pribadi? tidak bermaksud iklan kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memang pemakai rinco cair, Mas. Hehe....

      Hapus
  5. Wah, Rinso cairnya boleh juga dicoba, kayanya menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, coba deh. Hasilnya memuaskan banget, apalagi buat pakaian putih.

      Hapus
  6. jadi rajin mencuci dong ya Mbak Wiwiek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Lidya kadang aku ambil alih nyuci pakaian yg berwarna putih biar lebih puas. :)

      Hapus
  7. pernah pakai yg cair,lumayan enak sih mak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kayaknya udah deh terusin make rinso cair ini. Aman buat telapak tanganku soale, Mak.

      Hapus
  8. Huaaa keren! Ada tutorialnya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya mau bikin yang lebih keren lagi sih, tapi takut terlalu sexy. Hahaha.... ;)

      Hapus
  9. Belum pernah nyoba gegera trauma kulis ngelupas pas pake yang bubuk -__-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, yang ini dijamin aman, Mbak. Cobain deh. Soale kulit telapak tanganku juga sensitif tapi pakai yang cair ini aman banget. :)

      Hapus
  10. kereeennn, postingannya lengkap mak :) dar video sampe kelebihan rinso cair, makin cinta ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Makasih, Mak. Semoga ikutan semakin cinta kayak aku ya. :)

      Hapus
  11. saya dirumah pake riso cair juga loh mba hehehe

    BalasHapus
  12. Keren Bu, komplit pakai video dan foto perbandingan hehe. Langsung percaya deh *colek2 ibu saya di rumah* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiik...berhasil dong aku ya. :)

      Hapus
  13. Jadi pengen coba Rinso cair ini :)

    BalasHapus
  14. lengkap bener mbak.. jadi pngn ikutan nyoba rinso cair nih..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahaya buat lingkungan kgak ya ni detergennya??

      Hapus
    2. Tks, bantuan jawabannya ya. :)

      Hapus
  15. boleh juga nih rinso cair.. menghilangkan noda membandel dengan cara mudah dan cepat :D

    LG L Bello

    BalasHapus
  16. Mbak Wied saya sampe ke "rumah mayaku" tidak untuk belajar nuci lho :D . Jujur saya kepingin membaca dan melihat seperti apasih review produk yang di tulis hingga terpilih jadi pemenang. Dan.....saya benar2 belajar dari tulisan ini. Tapi.... saya kok jadi kepikiran untuk mencoba produk Rinsonya. selamat dan sukses ya Mbak Wied. Tetap produktif menulis dan berbagi dengan masyarakat pembaca yang setia.

    BalasHapus
  17. Mbaknya mirip Tante saya yang sudah terbiasa pake diterjen bubuk. Sampai2 disuruh nyobain yang cair itu takut enggak ada busanya dan enggak bersih jadinya. :D

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...